Mutiara Nisa Rozdianda

Our 1st Wedding Anniversary Gift

on November 4, 2014

Sebelum menikah, saya pernah berencana tidak langsung hamil nanti ketika sudah menikah. Selain ingin focus kerjaan, juga pengen semuanya disiapkan dahulu agar udah ready kalo ada baby, yahh kurang lebih 2 taun baru mau punya baby. Secara tinggalnya masih di kontrakan, saya dan suami masih hobi kerja, garis bawahi ya,, hobi kerja . jarang banget kita pulang sesuai jam kantor. Adaaaaa aja yang dipelajarin dan dikerjain. Alhasil, nggak pernah tuh pulang ke rumah kurang dari jam 19:00 malem. Saya sendiri agak males juga pulang ke rumah terus nggak ketemu siapa – siapa.5w 6d mutiara pregnancy

Seiring berjalannya waktu, baru aja berapa bulan nikah gitu, suami udah pengen banget punya anak. Wkwkwkwk, lama kelamaan saya ikut pengen juga. Pernah sih pas 4 bulan habis nikah kita iseng – iseng periksa kesehatan reproduksi, waktu itu sih saya yang diperiksa, dan hasilnya sehat. Pas bilang mau promil, dokternya ketawa, katanya nanti kalau udah setahun.

Setelah gaya – gayaan honey moon pun (yang sebenernya niat kita buat backpacking aja) ndak isi juga. Mulai ngenes lagi pas liat temen – temen yang nikahnya barengan udah mulai lahiran. Apalagi yang nilahnya barusan udah langsung hamil. Yaaawwwwnnnn,,,, wkwkwkwk

Suatu saat di awal tahun, tepatnya bulan April 2014, saya udah telat nih, sampai tengah April nggak dapet menstruasi, padahal terakhir mens awal Februari 2014. Dalam kurun waktu tersebut eke berkali – kali nyoba test pack, dari harga murah sampe harga mahal, tapi hasilnya negative mulu. Tiap mau nyoba, rasanya deg – degan banget. Harap – harap cemas. Dan pas hasilnya akhirnya selalu negative, saya  enak aja nyalahin suami : “tuh kann,, aku tuh banyak pikiran, jadinya telat, haidnya nggak teratur” wkwkwkwk.

Karena penasaran takut ada kelainan, tengah April saya mencoba periksa di salah satu RSAB yang cukup tenar di Jakarta Barat, secara dekat kantor gitu. Di RSAB dengan koleksi dokter yang tampaknya cukup senior tersebut, saya di USG 2D. Menurut dokternya ada penebalan dinding Rahim, tapi nggak hamil, paling mau mens bentar lagi. Suami saya pun penasaran dan nanya :

Suami    : “ Dok, mungkin nggak kalo itu nanti ternyata hamil?”

Dokter  : “ Enggak mungkin, itu nanti luruh, mau mens”

Suami    : (masih ngotot) “tapikan kalo hamil penebalan juga?”

Dokter  : “enggak mungkin hamil ini, kalo hamil harusnya udah ada kantong hamilnya di usia segini”

Suami saya akhirnya diam. Apalagi setelah diberi surat pengantar untuk periksa sperma. Hihihi,  Sayapun diberi hormone utrogeston 200 mg yang harus diminum 2x sehari. Informasi dari dokternya, biar segera mens. Jadi katanya kalau minum obat itu selama seminggu, dalam kurun waktu 10 hari dari pertama minum, bakalan mens. Sayapun dengan tertib minum hormone itu. Ajegile,,, tiap habis minum rasanya kliyengan, kayak orang nge-fly. Ternyata dosisnya mayan tinggi.

Sayapun menjalani hari seperti biasa, dan semingu setelah minum obat itu, saya ikut futsal pula di kantor, baru ada kompetisi gitu. Hehehe. Beberapa hari setelahnya, badan saya rasanya nggak enak, capek terus pula. Pagi – pagi karena ngrasa nggak enak badan, saya nitip team di kantor yang baru beli bubur ayam anget buat dibawakan. Sayapun makan, dan langsung muntah, mual banget! Keluar semua bubur ayam yang bahkan belum sempat dibayar. Hihihi.

Malamnya, makin nggak enak badannya. Saya minta tolong suami untuk belikan sup plus test pack, iya test pack,, karena curiga kondisi tubuh, hehehe. Setelah makan, iseng tuh test pack nya dipakai. Dan voilaaaaa,,, hasilnya jelas banget gini:

Sayapun langsung manggil suami saya.

Saya       : “ Sayang,, sini” sambil melambai – lambai testpack najong depan kamar mandi😀

Suami    :” Gimana sayang?” datang sambil ngambil testpacknya

Suami    : “Alhamdulillah”, agak teriak gitu, langsung meluk dan nyiumin saya.. aih2,, jadi malu. Xixixixi

positif

positif

Besoknya untuk memastikan ke-valid-an hasil tetpack, kami langsung mencari dsog maupun bidan  untuk second opinion, dan mencoret RSAB yang dulu itu. Bertemulah kami dengan dr. Raditya W, di Kemanggisan. Disitu, setelah cerita kronologis selama ini, saya langsung di USG transvaginal. Dan terlihatlah benda sebesar biji kacang yang berdetak, di sebuah kantong di Rahim saya. Dokter bilang itu cikal bakal anak kami. Aihhhh,,, senangnya. Umurnya dari hasil USG pertama ini 6w 5d. yang artinya, pas saya periksa pertama itu sudah hamil -____-, dan pas futsal juga udah hamil muda,, Alhamdulillah nggak ada apa – apa.

Mata saya dan suami benar – benar berninar – binar, akhirnya saya nobatkan moment ini sebagai saat paling bahagia ketiga dalam hidup saya : I’m pregnant.

jadi buat yang udah test pack belum berhasil, semangat ya. mugkin belum waktunya, mungkin belum pas test packnya juga, ato malah dokternya. hehehe, ntahlah, yang jelas, Dia selalu memberi di saat yang tepat.🙂 selalu….

Dear God, thanks for our 1st  anniversary gift :*


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: