Mutiara Nisa Rozdianda

Pindah Kerja

on June 5, 2015

Saat hamil sekitar 6 bulan, saya mulai berfikir untuk pindah kerja karena berbagai alasan, yang jelas mencari sesuatupengumuman cpns yang lebih baik. Sesuatu itu nggak Cuma terpaut dengan pendapatan ya,,, bisa time, chance, carier path, self development dsb… sebenernya sih di kantor lama saya cukup nyaman kalo mau bekerja seadanya,, meskipun swasta ya.. tapi ntahlah,, hati ini sudah mulai lirik kanan kiri. Hahaha. Pada saat itu, saya sudah ditawari teman saya yang sudah mendahului saya cabut untuk ke kantor yang baru. Di salah satu perusahaan e commerce terkemuka dengan jabatan dan pendapatan yang lumayan lebih baik… hehehe . Dia sudah menawarkan agar join ke kantornya dengan scope pekerjaan yang sama : operations ( nggak usah tanya kenapa saya yang jurusannya administrasi negara ini ngurusin operations, hahaha) setelah saya lahiran. Sayapun mengiyakan dan bilang : saya tertarik, tapi liat ntar habis lahiran yaaa,,. Adapula mantan atasan saya yang sekarang udah jadi salah satu Chief wanita di salah satu kantor grupnya MAP menawarkan pekerjaan dengan scope yang tidak jauh berbeda pula, sayapun menyanggupi setelah lahiran.

Nah,,, waktu itu, pas banget baru banyak bukaan pendaftaran CPNS, inget banget bulan Agustus. Sayapun iseng – iseng daftar. La pendaftarannya gampang, Cuma isi nomor KTP terus pilih instansi yang mau dilamar, baru kemudian upload – upload dokumen yang diminta, yang mana file – file itu sudah ada di laptop semua sisa apply – apply kerjaan dulu, dan kesemuanya itu onlineeeee,,, jadi dikantor pakai internet kantor masih sambil kerjapun bisa. ahahahahaha. #eh

Saya memilh sekretariat negara sebagai instansi yang saya lamar, dengan alasan yang sangat nggak kecee,, hahaha. Pertama, saya suka gedungnya, klasik. Kedua, ada penitipan anaknya, jadi nanti anak saya bisa dititipin disitu kerjapun nggak terlalu kepikiran. Ketiga, deket kantor suami, sama – sama jalan veteran, kalo dia nomor 5, saya 17-18 kalo keterima, jadi bisa nebeng. Keempat, nggak ada Samaptanya, jadi saya yang hamil ini nggak harus lari – lari ato test fisik lainnya buat seleksi. Hahahaha. Sayang sekali saya salah memasukan prioritas jabatan yang dipilih, kurang teliti, karena iseng kalik ya… hehehe. Eh,,, ternyata lolos test administrasi online, begini kira – kira tahapan Seleksi CPNS Sekretariat Negara 2014 :

  1. Test Administrasi Online

Menyeleksi saya dari file – file yang diupload yang sudah saya ceritakan sebelumnya. Saya daftar nggak ada yang tau, bahkan suamipun enggak…

  1. Verifikasi Administrasi

Pas verifikasi ini saya harus datang langsung untuk menyerahkan berkas – berkas asli yang sebelumnya telah saya upload. Sayangnya saya tidak ada ijazah, karena masih disekolahkan di Bank waktu mau punya rumah dulu. Padahal pas itu udah males dan patah semangat, diurus di banknya susah pula. Tapi ibu saya yang saya kabarin lolos test awal, sangat bersemangat. Ibulah yang menyemangati dan ndorong saya banget buat dicoba. Kata beliau, kesempatan nggak datang dua kali. Kalau suami saya sih terserah saya aja, nggak tega kalo saya harus kesana kemari sendirian sambil hamil gede katanya. Dan pas itu kebetulan dia juga baru nggak tinggal sama saya, dia baru ada dinas yang mengharuskan 3 bulan di mess. See, saya benar – benar berjuang sendiri. Naek busway, metromini, jalan bolak balik buat ngurus ini semua. Sampai – sampai pas di busway dituntun petugasnya karena hamil gede. Jadi malu sendiri…😀 Xixixi, alhamdulillah panitianya baik, jadi hanya menunjukkan FC ijazah yang sudah dilegalisir sudah cukup. Alhamdulillaaahh banget. Pas akhirnya pengumuman diinternet, nama sayapun ada untuk test selanjutnya.

  1. Test Kemampuan Dasar

Test kemampuan dasar ini kayak test pas mau masuk UM ato SPMB ditambahin dengan wawasan kebangsaan. Hahaha,, buat saya yang udah 2 taun lebih lulus dan bekerja, udah nggak inget deh kayak – kayak gini. Akhirnya saya beli buku latihan test CPNS di gramed yang ada CD aplikasi komputernya juga, biar bisa simulasi. Agak gimana juga pas beli, yang pada milih – milih buku pada masih muda – muda, sementara saya udah berbadan dua, gede lagi perutnyaa.. wkwkwk. Ini nih usaha bumil bener – bener. Saya pulang kerja dan sampe rumah sekitar jam 7an, beberes, makan. Jam 20:00 – 23:00 belajar. Tidur, jam 03:00/04:00 bangun buat belajar, terus nyiapin bekal dan sarapan, baru kerja lagi, lumayan kan capeknya., alhamdulillah atas izin Alloh dan doa serta usaha ibu saya, saya sebagai calon ibu, dan baby saya yang masih diperut baik banget mau diajak kerjasama, nama saya lolos lagi untuk test selanjutnya.

  1. Test Kompetensi Bidang ( TOEFL dan Wawancara sesuai Bidang yang dilamar)

TOEFL

Huahh,,, ini nih,,, test dilaksanakan hanya seminggu setelah pengumuman. Mau usaha apa coba kalo bahasa inggris saya pas – pasan. La nggak pernah kursu inggris juga, hahaha. Akhirnya saya dipinjemin buku toefl sama temen, bukunya masih kinyis – kinyis. Saya buat latihan, corat – coret pakai pensil sudah maksimallah nyiapinnya, kadang listening sampe ketiduran, hahaha. Maksimal versi saya ya,,, wkwkwk, udah nggak sesemangat pas TKD belajarnya. Karena perut udah makin membesar, rasanya capek mulu dan tiap sampe rumah udah ketiduran. Huks…

Wawancara

Ini nih yang sebenernya saya khawatirkan, saya baru hamil gedeeee banget. Pas itu umur kehamilan udah masuk 9 bulan. Xixixi. Sepatu kerja udah pada nggak cukup karena kaki bengkak. Sampai – sampai beli sepatu baru buat wawancara ini. Saya khawatir kalau hamil tidak diperbolehkan. Tapi alhamdulillah berjalan lancar wawancaranya. Ada pake bahasa inggrisnya juga lo, dan sepertinya diantara lainnya jawaban saya paling teknis. Udah lupa banget teori – teori administrasi negara dulu. Hihihi.

Beberapa minggu setelah itu keluarlah pengumumannya ( setelah ditunda sebelumnya), tepat satu hari setelah saya lahiran. Dimana ansetesinya baru ilang dan sakit – sakitnya. Mas saya yangs emangat buat ngelihat pengumuman dan saya udah nggak peduli. Luka bekas sesarnya bener – bener baru kerasa. Kalau hari sebelumnya udah belajar miring, ini malah jadi nggak bisa, sakiiittt banget. Tapi alhamdulillah ya,, rejeki anak. Nama saya ada diurutan kedua setelah teman saya yang juga temen dari SMA, kuliah dan sekarang.. KERJA. Wkwkwk. Saya masih tetap belum banyak bersuka cita karena nahan sakit. Suami saya langsung ngasih tau ibu saya yang masih dijalan dan baru aja pulang dari nemenin di RS, orang tua sayapun langsung berhenti ke masjid terdekat dan sujud syukur.

Pas itu saya galau diambil ato enggak, soalnya gajinya lebih dikit dari kantor lama.. hahaha. Akhirnya setelah berbagai pertimbangan, terutama untuk membahagiakan ibu yang seneng banget, sayapun memutuskan mengambil kesempatan ini. Saya datang di hari terakhir pemberkasan, setelah mempersiapkan berbagai dokumen. Tepat 2 minggu setelah saya lahiran sesar. Berdua ke jakarta naek mobil sama suami yang pas itu cutinya juga sudah selesai, biar bisa mobile di jakarta. Karena sebelumnya mobil dibawa pulang ke kampung untuk mobilitas pas mau lahiran. Sayapun resmi selesai seleksi CPNS dan menunggu informasi selanjutnya untuk menerima SK dan masuk kerja. Hufff, usai sudah perjuangan 5 bulan ini.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: